KARTIKA S N L A S

Berpacu menjadi yang terbaik

KLASIFIKASI DAN KATALOGISASI

diposting oleh kartika-s-n-fisip08 pada 15 November 2011
di hardskill - 16 komentar

KLASIFIKASI

            Sulistyo-Basuki (1999:298) mendefinisikan klasifikasi yang diterapkan di pusat informasi dan perpustakaan adalah penyusunan sistematik terhadap buku atau bahan pustaka lain atau katalog atau entri indeks berdasarkan subjek, dalam cara yang paling berguna bagi mereka yang membaca atau mencari informasi. Klasifikasi diperlukan karena pentingnya efisiensi waktu untuk temu kembali, serta mengingat jumlah dokumen yg semakin banyak. Eryono (1999:127) menjelaskan bahwa klasifikasi bahan pustaka dapat dilakukan dengan dua cara yaitu :

  1. Klasifikasi artifisial (artificial classification) yaitu mengklasifikasikan bahan pustaka berdasarkan sifat-sifat yang ada pada bahan pustaka tersebut. misalnya mengelompokkan bahan pustaka berdasarkan kesamaan warna sampul, tinggi buku, nama pengarang, dan data fisik lainnya.
  2. Klasifikasi fundamental (fundamental classification) yaitu mengklasifikasikan bahan pustaka berdasarkan ciri-ciri yang melekat dan tidak dapat dipisahkan dari bahan pustaka tersebut. misalnya klasifikasi berdasarkan subyek atau isi bahan pustaka tersebut.

Eryono(1999:127) berpendapat bahwa dari kedua cara di atas, sistem klasifikasi yang sesuai untuk diterapkan di perpustakaan adalah klasifikasi fundamental karena memiliki beberapa keuntungan yaitu (1) Buku yang sama atau mirip isinya akan terletak pada tempat yang berdekatan; (2) Memudahkan dalam mengadakan perimbangan koleksi yg dimiliki, (3) memudahkan penelusuran terhadap bahan pustaka menurut subyek; (4) Memudahkan dalam membuatkan bibliografi menurut pokok masalah. Kegiatan klasifikasi bahan pustaka menghasilkan simbol notasi yang disebut dengan nomor klasifikasi guna memberikan urutan dalam penjajaran bahan pustaka di rak, serta petunjuk yang mempermudah temu kembali ketika buku tersebut diperlukan.  

Analisis subyek merupakan kegiatan yang mengawali klasifikasi untuk mengidentifikasi isi dari dokumen dan selanjutnya diterjemahkan dalam simbol notasi berupa angka yang disebut dengan nomor klasifikasi. Beberapa bagian dari buku yang dapat membantu analisis subjek yaitu judul buku, daftar isi, kata pengantar, daftar pustaka, membaca sebagian atau keseluruhan buku tersebut, serta menanyakan kepada ahli apabila dialami kesulitan dalam mengidentifikasi subjeknya. Dari kegiatan analisis subjek ini akan diperoleh istilah-istilah yang merepresentasikan pokok bahasan dari sebuah bahan pustaka. Hasil identifikasi ini juga akan memberikan sebuah kesimpulan tentang disiplin ilmu yang dibahas secara garis besar dalam bahan pustaka tersebut, kemudian dilanjutkan dengan kegiatan klasifikasi untuk mengkonversi disiplin ilmu tersebut menjadi notasi angka yang merepresentasikannya. Penentuan nomor klasifikasi harus didasarkan pada sistem klasifikasi tertentu.

Dewey Dewey Decimal Classification (DDC), disebut juga dengan sistem klasifikasi persepuluhan dewey merupakan salah satu sistem klasifikasi yang digunakan oleh banyak perpustakaan secara internasional. DDC dibuat oleh Mevil Dewey tahun 1876. Sistem klasifikasi ini menggunakan notasi murni berupa angka arab. Keberadaan DDC yang dianggap sebagai standar pengelolaan koleksi pada tingkat dunia juga memberikan kemudahan pada pengguna perpustakaan untuk temu kembali (retrieval) koleksi dimanapun lokasi perpustakaan yang dikunjunginya karena memiliki standar pencatatan bibliografi yang sama.

DDC telah banyak dimodifikasi dan dikembangkan dalam dua puluh dua kali revisi yang telah terjadi hingga tahun 2004. Klasifikasi dilakukan berdasarkan subjek, kecuali untuk karya umum dan fiksi. Jika angka arab sebagai hasil kegiatan klasifikasi lebih dari tiga digit angka, maka setelah pada digit ketiga harus diberi sebuah tanda titik sebelum diteruskan angka berikutnya.

Leksmono (2009) menyebutkan apa yang menjadi keunggulan DDC?

  • Paling banyak digunakan di perpustakaan-perpustakaan di dunia.
  • Pembagian bagannya sistematis.
  • Bersifat universal, mencakup semua bidang ilmu pengetahuan.
  • Bersifat fleksibel, dapat menampung subyek-subyek baru.
  • Pembagian kelas logis dan konsisten.
  • Bagan merupakan notasi atau kode yang mudah diingat karena menggunakan angka murni.
  • Notasi klas dapat digunakan secara sederhana / secara lengkap sesuai dengan kebutuhan perpustakaan
  • Memiliki indeks agar memudahkan penggunanya.
  • Ada badan / lembaga khusus yang mengawasi perkembangan skema klasifikasi.
  • Pembagian kelas berlaku dari subjek yang umum ke khusus secara hirarki

DDC membagi ilmu pengetahuan dari subyek umum ke subyek khusus. DDC membagi subyek ilmu pengetahuan ke dalam 10 kelas besar atau disebut juga dengan 10 kelas utama (dijelaskan pada bagan di bawah ini). Selanjutnya dari masing-masing kelas utama dibagi lagi kedalam 10 bagian yang disebut divisi, dari masing-masing divisi diperinci lagi ke dalam 10 bagian yang disebut subdivisi,dan lebih diperinci lagi menjadi bagan lengkap.  

Kelas Utama :

000 – karya umum

100 – filsafat

200 – agama

300 – ilmu sosial

400 – bahasa

500 – ilmu pengetahuan murni

600 – ilmu pengetahuan terapan / teknologi

700 – seni, olahraga

800 – kesusastraan

900 – sejarah, geografi

Divisi : Misalnya kelas utama 300 untuk Ilmu Sosial, kemudian dirinci lagi dalam 10 divisi yaitu :

300 – ilmu sosial

310 – statistik umum

320 – ilmu politik

330 – ekonomi

340 – undang-undang

350 – administrasi umum

360 – pelayanan sosial; asosiasi

370 – pendidikan

380 – perdagangan, komunikasi, transportasi

390 – bea cukai, etiket, cerita rakyat

 

Subdivisi : Misalnya divisi 300 untuk ilmu sosial, kemudian dirinci lagi dalam 10 subivisi yaitu :

370 – pendidikan

371 – hal-hal umum tentang pendidikan

372 – pendidikan dasar

373 – pendidikan lanjutan

374 – pendidikan orang dewasa

375 – kurikulum

376 – pendidikan wanita

377 – sekolah dan agama

378 – pendidikan tinggi

379 – pendidikan dan negara

Bagan Lengkap : Misalnya subdivisi 372 untuk pendidikan dasar diperinci lagi menjadi bagan lengkap yaitu :

372.1 – soal-soal umum

372.2 – sekolah dasar

372.3 – sains dan teknologi

372.4 – membaca

372.5 – kesenian dan pekerjaan tangan

372.6 – baha dan kesusatraan

372.7 – matematika

372.8 – lain-lain mata pelajaran

372.9 – pengolahan historis, geografis, perorangan.

Sistem klasifikasi Towa Hamakonda merupakan terjemahan dari DDC dan banyak dipergunakan di perpustakaan-perpustakaan kecil di Indonesia.

Langkah-langah melakukan klasifikasi :

  1. Menentukan subjek buku (diperlukan alat bantu)
  2. Menentukan nomor kelas (mempelajari bagan klasifikasi, periksa bagan lengkap dan tabel)
  3. Menganalisa bahan pustaka (pendekatan subjek, taat asas, subjek spesifik, jika subjek lebih dari satu maka pilih yang paling sesuai)
  4. Menggunakan indeks

Saat ini juga telah tersedia DDC online yang dapat membantu meringankan kegiatan klasifikasi bahan pustaka.

 

KATALOGISASI  

            Katalog berasal dari bahasa yunani yang berarti “daftar”, dalam pengertian umum adalah daftar nama-nama, judul dan barang-barang. Sedangkan dalam perpustakaan, katalog adalah daftar buku yang dibuat menurut sistem atau cara tertentu, secara alfabetis maupun secara sistematis untuk memudahkan penemuan kembali bahan pustaka yang dibutuhkan pengguna perpustakaan (disebut juga dengan istilah user) maupun oleh petugas perpustakaan. Hasil pokok dari kegiatan katalogisasi adalah penyusunan dari bahan pustaka dan pemeliharaan katalog yang memberikan akses utama kepada koleksi. Fungsi katalog :

  1. Memudahkan user dalam retrieval bahan pustaka yang dibutuhkan berdasarkan informasi yang mereka ketahui, bisa berupa judul, pengarang, maupun berdasarkan bidang ilmu yang diperlukan.
  2. Untuk menunjukkan apakah perpustakaan memiliki buku yang dikarang oleh pengarang tertentu, mengenai subjek tertentu dan dalam bentuk tertentu.
  3. Sebagai wakil ringkas dari bahan pustaka yang dimiliki perpustakaan.  

Lebih lengkap, Qalyubi (2007:138) menyebutkan fungsi katalog adalah sebagai berikut :

- Mencatat karya seseorang pada tajuk yang sama.

- Menyusun entri pengarang secara tepat sehingga semua karya seseorang berada pada tajuk yang sama.

- Mencatat semua judul bahan pustaka yang dimiliki suatu perpustakaan.

- Menunjukkan rujukan silang (cross reference) dari beberapa istilah atau nama-nama yang sama yang digunakan sebagai tajuk.

- Memberikan petunjuk letak / lokasi bahan pustaka yang disusun pada perpustakaan. memberikan uraian tentang setiap karya yang dimiliki suatu perpustakaan sehingga pengguna perpustakaan (user)dapat memperoleh informasi yang lengkap tentag karya itu.

Ada dua macam kegiatan katalogisasi yaitu katalogisasi deskriptif dan katalogisasi subjek. Katalogisasi subjek adalah penandaan tajuk subjek suatu bahan pustaka secara verbal dan penentuan nomor klasifikasi bahan pustaka secara non verbal (call number). Sedangkan katalogisasi deskriptif adalah membuat deskripsi bahan pustaka secara fisik (deskripsi bibliografi) dan menentukan access point (berupa penentuan TEU dan TET dari suatu bahan pustaka) kemudian hasilnya dituliskan dalam entri katalog.

Deskripsi bibliografis dibagi ke dalam 8 daerah (area), dimana tiap-tiap daerah juga terdiri atas beberapa unsur. Antara daerah-daerah dan unsur-unsur dipisahkan dengan tanda baca titik (.). Setiap daerah diawali dengan tanda  titik, spasi, garis, garis (. --), kecuali pada daerah pertama tidak berlaku aturan ini.  

Kedelapan deskripsi bibliografis tersebut adalah :

  1. Daerah judul dan pernyataan penanggungjawab è judul buku, nama pengarang (letaknya sejajar dengan nomor panggil buku atau call number)  
  2. Daerah Edisi
  3. Daerah Data Khusus
  4. Daerah Impresium (tempat terbit, penerbit, dan tahun terbit)
  5. Daerah Kolasi atau data fisik buku (jumlah halaman dalam angka romawi, jumlah halaman dalam angka arab, informasi mengenai ada tidaknya ilustrasi atau gambar, indeks, tinggi buku dalam cm)
  6. Daerah Monografi (keterangan seri, ISSN).
  7. Daerah Catatan è mencatat segala sesuatu yang dianggap penting yang belum dimasukkan pada daerah sebelumnya.
  8. Daerah ISBN dan harga (optionall atau tidak selalu harus dituliskan)

Terdapat beberapa jenis katalog yaitu :

  1. Katalog kartu (card catalogue)

Berbentuk persegi panjang yang berukuran panjang 12,5 cm dan lebar 7,5 cm. Katalog kartu terdiri dari bermacam-macam jenis yaitu katalog kartu, katalog pengarang, katalog subjek, dan  katalog shelflist. Perbedaannya hanya pada pengetikan dan penyusunannya. Kartu katalog yang telah dibuat kemudian dijajarkan dalam laci-laci almari katalog. Kartu tersebut diberi lubang di bagian tengah untuk dimasuki pengait agar kartu katalog tersebut tidak lepas. Satu buah kartu katalog memuat keterangan atau identitas dari satu judul bahan pustaka. Penempatan katalog dalam laci-laci almari katalog dibedakan penjajarannya antara jajaran katalog pengarang, jajaran katalog judul, dan jajaran katalog subyek. Penjajarannya diurutkan secara alfabetis. Katalog kartu banyak digunakan di perpustakaan yang masih menganut sistem manual. Untuk memudahkan pengetikan kartu katalog, maka perlu dibuatkan temporary slip. Keterangan yang dituliskan pada temporary slip sama dengan keterangan apa yang akan dituliskan pada kartu katalog. Apabila telah dibuatkan temporary slip  untuk setiap judul bahan pustaka maka dapat dilanjutkan dengan menjadikannya acuan dalam penyalinan data pada kartu katalog. Berikut adalah contoh T-Slip :

 

Berikut adalah contoh bentuk katalog kartu :

Keterangan : Tajuk Entri Utama (biasa disingkat TEU) dalam katalog dapat berupa nama pengarang, nama instansi yang bertanggungjawab pada isi dari sebuah bahan  pustaka, maupun judul karya. Penentuan TEU dari sebuah bahan pustaka tidak dapat dilakukan sembarangan, tetapi bergantung pada jenis karya dari bahan pustaka tersebut. Pedoman tentang penentuan TEU dapat dilihat pada pembahasan selanjutnya (bagian E) dalam modul ini. TEU yang sudah ditentukan kemudian dibuatkan katalog kartu yang disebut dengan katalog utama.

  1. Katalog berkas (sheaf catalogue)

Katalog berkas adalah yang terdiri dari lembaran-lembaran yang lepas kemudian disatukan dan disampul. Bentuk katalog ini dibuat dari kertas manila berwarna putih berukuran 10x20 cm. Satu jilid berisi sekitar 50 buah berkas. Contoh : katalog perpustakaan museum nasional.

  1. Katalog cetak atau katalog buku (printed catalogue)

Katalog buku adalah katalog tercetak yang berbentuk buku, tiap halaman tercantum beberapa uraian katalog. Contohnya adalah katalog penerbit yang biasanya dibuat oleh sebuah perusahaan penerbitan, katalog ini biasa digunakan untuk membantu seleksi bahan pustaka bagi petugas perpustakaan.Qalyubi (2007) menyebutkan bahwa katalog buku berupa daftar judul-judul bahan pustakan yang ditulis atau dicetak pada lembaran-lembaran yang berbentuk buku. Qalyubi (2007) menyebutkan keuntungan dari katalog buku adalah :

-Biaya pembuatannya murah, mudah dicetak, mudah dikirimkan ke berbagai perpustakaan atau instansi lain, mudah dibawa kemana-mana.

- Dapat dibuat dalam jumlah eksemplar yang cukup banyak.

- Tidak memerlukan filling seperti katalog kartu.

  1. Katalog online (online catalogue)

Katalog online adalah katalog yang data bibliografinya disimpan dalam database komputer. Untuk membuat katalog online dibutuhkan perangkat komputer dan program aplikasi tertentu karena ‘pemanggilan data’ dilakukan dengan menggunakan bahasa komputer. Contoh : Online Public Access Catalogue (OPAC). Penelusuran dapat dilakukan dengan berbagai pendekatan sekaligus, misalnya melalui judul, subjek, dan sebagainya yaitu dengan menggunakan penelusuran boolean logic.

Katalog online yang semakin mempermudah kegiatan temu kembali (retrieval) bahan pustaka di perpustakaan. Contohnya adalah Online Public Access Catalogue  (OPAC). OPAC merupakan sistem pengkatalogan berbasis komputer yang memiliki pengaruh besar sejak tahun 1980-an. OPAC menyediakan sarana penelusuran yang mandiri bagi pengguna perpustakaan karena dapat diakses dimana saja dan kapan saja, tanpa harus mengunjungi perpustakaan terlebih dahulu dengan menggunakan jaringan LAN, atau WAN .

Keuntungan lain dari adanya katalog online adalah penelusuran informasi dapat dilakukan dengan cepat-tepat- dan kapasitas besar yang memungkinkan input banyak muatan data bibliografis, penelusuran dapat dilakukan oleh banyak pengguna perpustakaan dalam waktu yang bersamaan tanpa saling mengganggu dan tidak sampai terjadi kerumunan atau antrian sebagaimana mungkin terjadi pada katalog manual, tidak perlu penjajaran tertentu sebagaimana katalog manual, data bibliografis yang dapat dimasukkan ke dalam entri katalog tidak terbatas. Apabila OPAC terhubung dengan sistem sirkulasi maka dapat diketahui apakah koleksi tersebut berada di rak ataukah sedang dipinjam oleh seorang pengguna perpustakaan. Adanya katalog online memungkinkan terselenggaranya kerjasama dengan perpustakaan lain sehingga dapat perpustakaan dapat menyediakan koleksi yang lebih beragam dalam memenuhi kebutuhan informasi dari penggunanya.

Yang perlu diperhatikan dalam pembuatan OPAC adalag user interface disesuaikan dengan karakteristik pengguna, meliputi penempatan menu yang user friendly, pemilihan kata kunci dalam penelusuran juga akan mempengaruhi ketepatan hasil penelusuran dengan kebutuhan informasi pengguna perpustakaan.

 

CARA MENULISKAN UNSUR-UNSUR DALAM KATALOG KARTU

Menuliskan Call Number

Contoh : sebuah buku berjudul Psikologi Remaja, nama pengarang (sebagai TEU) adalah Ryca Cristiana, sedangkan nomor klasifikasi untuk subjek ini adalah . . ., dan satu huruf pertama dari judul adalah p maka call number dituliskan sebagai berikut:

652.3   . . . . . . . . . . nomor kelas untuk subyek adolescent psychology

CRI      . . . . . . . . . . 3 huruf pertama dari TEU (diambil dari Ryca Cristiana. )

 p         . . . . . . . . . . 1 huruf pertama dari judul (diambil dari Psikologi Remaja)

Keterangan :

-       jika judul buku dalam bahasa asing diawali dengan kata sandang (“a”, “an”, “the”, untuk buku berbahasa inggris dan “al” untuk buku islami maka yang menjadi huruf awal dari judul adalah huruf setelah kata sandang tersebut.

-       jika judul buku diawali dengan angka, maka angka tersebut dinyatakan sebagai huruf. Contoh : 10 Tahun Kerjasama Puslit Arkenas dan EFEO, maka huruf pertamanya adalah s (diambil dari kata Sepuluh Tahun Kerjasama Puslit Arkenas dan EFEO).

 

Menuliskan nama pengarang

            Apabila nama pengarang menjadi TEU pada katalog kartu maka yang dituliskan adalah nama keluarga, nama marga atau nama bagian  akhir. Penulisan nama tersebut dibalik dan dipisahkan dengan tanda koma (,). Prinsip ini merupakan kesepakatan internasional.  Contoh :

 

Nama pengarang tertulis pada judul buku

Nama pengarang tertulis pada katalog

(sudah dibalik)

Hamis A. Sabah

Sabah, Hamis A.

Zainuddin M.Z.

Zainuddin M.Z. (ditulis tetap karena tidak diketahui kepanjangan dari huruf z pada singkatan M.Z.)

N.H. Dini

Dini, N.H.

Prof. DR. Djoko Suryo

Suryo, Djoko (gelar tidak disertakan)

The Liang Gie

The, Liang Gie

 

Terdapat beberapa aturan dalam pembalikan nama yaitu :

Jenis Nama

Bentuk TEU

Indonesia :

  • Zainul Arifin
  • Usman, M.Z.

Pengecualian untuk nama yang menggunakan tanda penghubung. Contoh:

  • Sulistyo-Basuki
  • D. Zainul-Arifin

 

  • Arifin, Zainul
  • Usman, M.Z.

 

 

  • Sulistyo-Basuki
  • Arifin-Zainul, D.

Nama yg menggunakan unsur sisipan berupa nasab seperti bin, ibn, di, nani maka kata utama adalah pada bagian nama sebelum unsur sisipan. 

  • Achmad Pura di Redja
  • Abas Sutan Pamuntjak nan Sati

 

 

 

 

  • Pura di Redja, Achmad.
  • Pamuntjak nan Sati, Abas Sutan.

Jenis Nama

Bentuk TEU

Cina è tajuknya pada nama keluarga yang biasanya  terletak di nama bagian depan.

  • Kwik Kian Gie
  • Tan Kim Hong

pengecualian :

  • Jacky Chan
  • Saiti Kwan

 

 

 

  • Kwik, Kian Gie
  • Tan, Kim Hong

 

  • Chan, Jacky
  • Kwan, Saiti

Barat è tajuknya pada nama keluarga (surname) :

  • John F. Kennedy

Pengecualian :

  • Otto Zur Linde
  • Gustave Le Rouge
  • Lorenzo da Ponto

 

 

  • Kennedy, John F.

 

  • Zur Linde, Otto
  • Le Rouge, Gustave
  • Da Ponto, Lorenzo
    • Nama Berawalan

-       Belanda :

Josef van Mensvoort

-       Jerman :

Frans von Magnis

-       Perkecualian :

Daisy Ver Mullen

Martha Van Laan

-       Awalan-awalan lain :

Elizabeth McMahan

Ives St Laurent

 

 

Mensvoort, Josef van

 

Magnis, Frans von

 

Ver Mullen, Daisy

Van Laan, Martha

 

McMahan, Elizabeth

          St Laurent Ives

 

Apabila yang menjadi TEU adalah Nama Badan Korporasi maka penulisan TEU adalah sebagai berikut :

Jenis Nama

Bentuk TEU

Badan yang berdiri sendiri / badan yg dikenal dg namanya sendiri.

  • Majelis Ulama Indonesia
  • Ikatan Dokter Indonesia
  • Palang Merah Indonesia

Nama badan tersebut

 

  • Majelis Ulama Indonesia
  • Ikatan Dokter Indonesia
  • Palang Merah Indonesia

Badan bawahan dari suatu badan induk. Contoh :

  • Perpustakaan Universitas Indonesia.
  • Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Nama Badan Induk diikuti Nama Badan Bawahan

  • Universitas Indonesia. Perpustakaan
  • Universitas Indonesia. Fakultas Kedokteran

Jenis Nama

Bentuk TEU

Badan bawahan yang khas atau non departemen. Contoh :

LIPI

 

 

Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia

Badan pemerintah, maka tajuknya nama negara. Contoh :

  • Departemen Agama Republik Indonesia

Nama Negara / Propinsi / Kota diikuti Nama Badan Pemerintahan tersebut.

 

  • Indonesia. Departemen Agama

 

 

Menuliskan judul buku

            Judul buku harus dituliskan selengkapnya dalam katalog kartu. Apabila judul buku memiliki judul tambahan seperti anak judul maupun judul sejajar (judul yang diterjemahkan dalam bahasa lain), maka juga harus dicantumkan. Aturan penulisannya dalam katalog adalah sebagai berikut :

Judul Sebenarnya = Judul Sejajar : Anak Judul.

 

Menuliskan keterangan pengarang

            Yang dimaksudkan dengan keterangan pengarang adalah keterangan yang dituliskan setelah bagian judul dalam katalog kartu. Semua pihak yang terlibat dalam pembuatan karya tersebut ditulis lengkap seperti pengarang, editor, penerjemah atau disebut juga dengan alih bahasa. Semua pihak tersebut memainkan peran yang berbeda dalam pembuatan karya sehingga dalam penulisannya dipisahkan dengan tanda titik koma (;).

Contoh :

            Stoner, James A.F.

                  Manajemen / oleh James A.F.Stoner, R.Edward Freeman, Daniel R. Gilbert; alih bahasa Alexander Sindoro; Editor Bambang Sayaka.

 

Menuliskan keterangan edisi

- Kata edisi dituliskan dengan singkatan Ed.

- Kata cetakan dituliskan dengan singkatan Cet.

- Nomor edisi dan cetakan dituliskan dengan angka arab (1,2, dst) walaupun dalam judul buku dituliskan dengan angka romawi (i,ii, dst). Contoh :

Ed. 5    . . . . . .             bukan Ed.V


Menuliskan Impresium (tempat terbit, penerbit, dan tahun terbit)

- Menuliskan tempat terbit yang dimaksudkan adalah kota terbit. Jika kota terbit tidak diketahui maka dituliskan dengan istilah [s.l], kepanjangannya adalah sine loco yang artinya tanpa tempat

- Menuliskan penerbit yang dimaksudkan adalah nama badan yang menerbitkan buku seperti Gramedia, Tiga Serangkai, dan sebagainya. Jika penerbit tidak diketahui maka dituliskan dengan istilah [s.n], kepanjangannya adalah sine nomine yang artinya tanpa nama penerbit.

- Menuliskan tahun terbit yang dimaksudkan adalah tahun saat buku diterbitkan. Jika tahun terbit tidak diketahui maka dituliskan dengan istilah [s.a], kepanjangannya adalah sine anne yang artinya tanpa tahun.

 

Menuliskan Kolasi

Bagian kolasi memuat informasi mengenai jumlah halaman (dalam angka romawi, jumlah halaman dalam angka arab) , ada tidaknya ilustrasi atau gambar, indeks, tinggi buku. Berikut adalah panduan untuk penulisan beberapa keterangan tersebut.

- Halaman angka romawi (i,ii,iii. . .dst) pada katalog kartu dituliskan dengan angka romawi kecil. Pada sebuah buku tidak selalu mengandung angka romawi. Jika tidak ada maka tidak dituliskan.

- Halaman angka arab (1,2,3. . .dst) pada katalog kartu dituliskan dengan nagka biasa kemudian diakhiri dengan “p.” yang merupakan singkatan dari pagina yang berarti halaman. Contoh : 245 halaman dituliskan 245 p.

- Jika ada ilustrasi atau gambar dalam isi buku maka dituliskan “il.” Jika tidak ada maka tidak dituliskan.

- Jika ada index dalam buku maka dituliskan “ind.” Jika tidak ada maka tidak dituliskan.

- Tinggi buku dinyatakan dalam ukuran cm.

Format penulisan kolasi dalam katalog kartu adalah :

Halaman romawi, halaman angka arab : bibl. : il. : ind ; tinggi buku.

Contoh :  vii, 341 p. : il. ; 24 cm 

 

Menuliskan Catatan (anotasi)

Catatan (anotasi) dapat berisi keterangan judul asli, ISBN, keterangan jilid jika bahan pustaka tersebut terdiri dari beberapa jilid, dan sebagainya.

 

Menuliskan Jejakan (tracing)

Jejakan (tracing) dapat berisi keterangan subjek buku, nama pengarang jika memang karya lebih dari satu orang, maupun judul buku. Keterangan yang tercantum pada jejakan berfungsi sebagai TET yang kemudian juga dibuatkan katalog kartu yang disebut dengan katalog tambahan. Penentuan keterangan yang akan dituliskan pada jejakan berhubungan erat dengan TEU. Jejakan hanya dituliskan pada katalog utama. Sedangkan pada katalog tambahan tidak perlu dituliskan. Contoh pembuatan katalog kartu utama dan katalog kartu tambahan dapat dilihat pada bagian selanjutnya (bagian E) dari modul ini.

 

CARA MENENTUKAN TAJUK ENTRI UTAMA (TEU) DAN TAJUK ENTRI TAMBAHAN (TET) DALAM KATALOG KARTU.              

TEU dapat berupa nama orang maupun badan/instansi  yang bertanggungjawab terhadap isi dari sebuah bahan pustaka, maupun judul karya. TEU dituliskan pada katalog kartu utama. Selain TEU juga diperlukan penentuan TET. Perlu diingat bahwa katalog kartu terdiri dari 3 jenis yaitu katalog pengarang, katalog judul, dan katalog subjek.  Terdapat beberapa jenis karya sebagaimana dijelaskan pada gambar 1.

Gambar 1. Jenis karya untuk menentukan Tajuk Entri Utama

Keterangan :                                               

- Karya pengarang tunggal : karya yg disusun oleh seorang pengarang. Meskipun ada redaktur atau dikumpulkan oleh orang lain, TEU tetap pada nama pengarang tersebut. Nama redaktur dituliskan pada jejakan sebagai tajuk entri tambahan (TET).  Contoh : Cara cepat belajar adobe photoshop CS / oleh Hasto Suprayogo/ editor Hasanuddin.

Maka TEU : pada Hasto Suprayogo. Sedangkan TET : Hasanuddin,  judul, dan subjek (penentuan subjek diperoleh dari kegiatan analisis subjek).

-  Karya Pengarang Ganda

  1. 2-3 orang : karya yang disusun oleh 2-3 orang pengarang. TEU pada nama pengarang yg pertama kali disebutkan, sedangkan nama pengarang lainnya berfungsi sebagai TET yang dituliskan pada jejakan.

lebih dari 3 orang : karya yang disusun oleh 4 orang atau lebih. TEU pada judul karya. Sedangkan TET pada subjek dan nama pengarang yang pertama kali disebutkan disertai dengan keterangan et.al. dituliskan. Contoh : Scalapino, Robert . . . [et.al]. TET dituliskan pada daerah jejakan, jangan lupa untuk membalik penulisan nama pengarang pada daerah jejakan.

  1. Karya Pengarang Ganda dengan pengarang utama : karya yang secara jelas menyebutkan pengarang utama (author), pengarang pembantu (co author). TEU pada nama pengarang utama. Sedangkan subjek, judul buku, dan pengarang pembantu berfungsi sebagai TET dan dituliskan pada jejakan. jangan lupa untuk membalik penulisan nama pengarang pada daerah jejakan.

Karya Campuran :

  1. Karya editor : TEU pada judul karya. Sedangkan TET pada subjek dan editor.
  2. Karya terjemahan : TEU pada pengarang asli. Sedangkan TET pada subjek, penerjemah, dan judul (pada jejakan dituliskan juga judul asli jika memang ada).
  3. Karya saduran : TEU pada penyadur. Sedangkan TET  pada subjek, judul buku (pada jejakan dituliskan juga judul asli jika memang ada), dan pengarang.

- Karya Anonim : apabila dalam sebuah karya tidak disebutkan siapa pengarang atas sebuah karya. TEU pada judul.

Karya Terbitan Berseri : TEU pada pengarang. TET pada subjek, dan judul buku (pada daerah jejakan dituliskan juga judul asli dan judul seri  jika memang ada).  

Secara sederhana, penentuan TET dapat diringkas sebagai berikut : TET tidak bisa ditentukan tanpa terlebih dahulu menentukan TEU. Setelah TEU ditentukan maka penentuan TET akan mudah. Penentuan TET sangat bergantung dari jenis karyanya. Perlu diingat bahwa ada 3 hal penting yang menjadi petunjuk dalam katalog kartu yaitu nama pengarang, judul, dan subjek. Jika salah satunya menjadi TEU, maka kedua bagian lainnya menjadi TET. Perhatikan rumus berikut ini :

- TEU : nama pengarang, maka TET : judul buku + subjek

- TEU : judul buku, maka TET pada nama pengarang + subjek

Apabila nama pengarang menjadi TEU, maka subjek dan judul buku menjadi TET. Demikian juga apabila judul buku menjadi TEU maka nama pengarang dan subjek menjadi TET. Pengecualian untuk karya anonim, TET hanya pada subjek karena keterangan nama pengarang tidak ada.

 

Daftar Pustaka :

Eryono, Muh.Kaliani. 1999. Pengolahan Bahan Pustaka. Jakarta : Universitas Terbuka.

Evans G,Edward and Margaret Zarnosky Saponaro. 2005. Developing Library and Informarion Center Colletions. 5th ed. [United States of America] : Greenwood Publishing Group.

Mirmani, anon dan Iman Siswadi. 1997. Pengolahan Bahan non Buku. Jakarta : Universitas Terbuka.

Qalyubi, Sihabuddin. 2007. Dasar-dasar Ilmu Perpustakaan dan Informasi. Yogya : Jurusan Ilmu Informasi dan Perpustakaan, UIN Sunan Kalijaga.

Setiadi, Billy. 2010. Materi Perkuliahan Katalogisasi Bahan Non Buku. Surabaya : Universitas Airlangga.

Sulistyo-Basuki. 1999. Pengantar Ilmu Perpustakaan. Jakarta : Universitas Terbuka.

16 Komentar

1. tukiman alfariz

pada : 03 February 2012

"tolong ditambah dengan bagaimana cara membuat call number menurut judul buku secara praktis(online) tidak manual, ditunggu...."


2. Lista

pada : 05 March 2012

"kalau untuk klasifikasi koleksi untuk perpustakaan khusus selain menggunakan metode DDC bisa tidak ya?
trimakasih...:)"


3. ABU BAKARS.Pd

pada : 09 July 2012

"makasaih atas bantuan ini."


4. Bayu Moonfang

pada : 13 July 2012

"mantap"


5. celeste soares

pada : 29 August 2012

"Bagaimana cara mengelola perpustakaan,karna saya sudah 12 thaun kerja diperpus tapi tentang klasifikasi dan katalogisasi ada yang saya belum mengerti tolong beri penjelasan."


6. natalina

pada : 12 September 2012

"gimana cara kalo kita mengklasifikasi satu buku dengan nama pengarang di belakang hanya dua huruf?
cara menulis katalognnya itu yang gimana?

mohon di balas ya.......?
thanks"


7. sri santi

pada : 20 September 2012

"contoh2 karya anonim "


8. asrofi

pada : 09 October 2012

"sya pngen tau contoh dr msing2 tajuk,tp dalam bentuk yang ada garis tepi'a, atau contoh soal sama jawabannya."


9. kartika

pada : 23 November 2012

"@ all : maaf bru bs membalas komentar tmn2 sklian. Smg bermanfaat ^^. Jika ingin mengutip jgn lupa tuliskan pagesource pada daftar pustaka (kaidah mengutip yg benar spy tidak plagiat). akan lebih baik jika teman-teman dapat memperkaya informasi dg membaca buku-buku terkait lainnya dan dpt berdiskusi kembali di sini. saya tunggu ya sharing informasinya^^

@tukiman alfariz: ada software e-DDC Edition 22 yg bisa membantu penentuan call number. (ada free download d google)

@asrofi : ada banyak sekali contoh. anda bisa akses salah satunya dari : pusbangkol.pnri.go.id/downlot.php?file=tajuksubjek_pnri.pd

@natalina: Pada prinsipnya, ikuti aturan baku penulisan TEU sebagaimana dicontohkan pada ulasan di artikel ini. Pembalikan nama di TEU ini juga akan digunakan untuk labelling. Jadi esensinya untuk memudahkan temu kembali buku. selamat berkarya ^^

@celeste soares : untuk memudahkan tugas anda dalam klasifikasi, bisa pergunakan software e-DDC. untuk petunjuk tata cara pembuatan katalog (katalogisasi) sudah dipaparkan di atas, silahkkan dibaca perlahan dan coba dipraktikkan. sebenarnya akan lebih mudah jika anda dapat memperoleh kesempatan pelatihan/seminar ttg klasifikasi dan katalogisasi.

"


10. Asih adita ramadhani

pada : 27 December 2012

"saya mau bertanya,gimana cara membuat notasi pada sebuah buku?.
mohon jawabannya."


11. fahrur rizki

pada : 20 February 2013

"saya lagi nyari software pengklasifikasian buku secara gratis dimana yah cara mendapatkannya dan apa namanya"


12. herniaty

pada : 05 March 2013

"gimana cara mendapatkan DDC 22, soalnya belum punya"


13. supriyanto

pada : 26 March 2013

"terima kasih atas keterangan ini sangat membantu dalam pekerjaan di perpustakaan"


14. dias corner

pada : 21 September 2013

"tolongditutorialkan cara pembuatan cataloging,,,,,"


15. indah

pada : 21 October 2013

"bagaimana cara penggunaan katalog dengan sistem opac"


16. sri lestari

pada : 02 November 2013

"terimakasih, artikel anda sangat berarti dan sangat membantu saya dalam mengelola perpustakaan.mudah-mudahan menambah kemajuan. amiin"


Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :   
   

Blogroll

Feeding Fish

Calendar

Clock

Pengunjung

    173993